alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

2 Bulan Terakhir, Fuad Amin Tak Lagi Huni Lapas Sukamiskin

Agus Warsudi
2 Bulan Terakhir, Fuad Amin Tak Lagi Huni Lapas Sukamiskin
Lapas Sukamiskin. Foto/Dok SINDO

BANDUNG - Selain soal perputaran uang, saung mewah, dan bilik asmara, ada fakta menarik lain yang terungkap dalam persidangan kasus suap izin sakit dan keluar Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Sukamiskin dengan terdakwa mantan Kalapas Sukamiskin Wahid Husein.

Fakta lain itu adalah terkait Fuad Amin, mantan Bupati Bangkalan yang juga narapidana kasus korupsi jual beli gas alam di Bangkalan, Madura. Dalam persidangan di Pengadilan Tipikor pada PN Bandung, Rabu (6/2/2019) malam, terungkap bahwa Fuad Amin telah dua  bulan lebih tak lagi menghuni Lapas Sukamiskin, Jalan AH Nasution, Kota Bandung.

Kalapas Sukamiskin Tejo Harwanto mengatakan, pascaoperasi tangkap tangan (OTT) dilakukan petugas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjen Pas) Kemenkum HAM melakukan perombakan di Lapas Sukamiskin.



Salah satu tindakan yang  dilakukan adalah memindahkan Fuad dari Lapas Sukamiskin ke Lapas Klas 1 Surabaya. "Ya (Fuad Amin) sudah (pindah) sejak 30 November 2018 ke Lapas Klas 1 Surabaya," kata Tejo, Kamis (7/2/2019).

Tejo mengemukakan, kepindahan Fuad Amin berawal dari pengajuan keluarganya ke Lapas Sukamiskin. Setelah dilakukan analisa, Lapas Sukamiskin menyerahkan keputusan terkait permohonannya pemindahan Fuad ke Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Jabar. Dari Kanwil, pengajuan itu dilanjutkan ke Ditjen PAS. "Izin pemindahan napi antarprovinsi dikeluarkan oleh Dirjen PAS Kemenkum HAM," ujar Tejo.

Izin pemindahan Fuad Amin dari Lapas Sukamiskin ke Lapas Surabaya, tutur Tejo, dikarenakan faktor kesehatan. Keluarga Fuad Amin ingin memperhatikan kondisi kesehatan Fuad Amin dari dekat. "Alasannya Fuad Amin sakit berkepanjangan," tutur dia.

Meski begitu, Fuad Amin hadir sebagai saksi di Pengadilan Tipikor pada PN Bandung pada Rabu (6/2/2019). Dia dihadirkan atas panggilan jaksa penuntut umum (JPU) KPK untuk terdakwa Wahid Husein.

JPU juga menghadirkan Fahmi Darmawansyah, napi korupsi kasus suap Bakamla.



(zik)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif