alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Yoyo Warga Cipeundeuy Tenggelam di Waduk Cirata

Adi Haryanto
Yoyo Warga Cipeundeuy Tenggelam di Waduk Cirata
Petugas kepolisian beserta tim dari Basarnas, Polair, dan Tim SAR BPWC, saat melakukan pencarian warga yang tenggelam di Waduk Cirata, tepatnya di Blok Gandasoli, Desa Margalaksana, Kecamatan Cipeundeuy, KBB, Jumat (29/11/2019). Foto/Dok. Polsek Cipeunde

BANDUNG BARAT - Petugas gabungan masih melakukan pencarian seorang warga yang tenggelam di genangan Waduk Cirata, Blok Gandasoli, Kampung Gandasoli, Desa Margalaksana, Kecamatan Cipeundeuy, Kabupaten Bandung Barat (KBB), Jawa Barat.

Warga bernama Yoyo (20) yang merupakan seorang penumpang perahu itu tenggelam setelah perahu yang ditumpanginya bersenggolan dengan perahu milik penangkap ikan, pada Kamis (28/11/2019) sekitar pukul 18.30 WIB.

"Korban dilaporkan hilang tenggelam pada Kamis malam hingga Jumat (29/11/2019) siang ini, kami masih melakukan pencarian," ungkap Kapolsek Cipeundeuy AKP Dadan Suryanto saat dikonfirmasi, Jumat (29/11/2019).



Dia mengatakan, hingga Jumat pagi korban belum ditemukan. Pencarian sempat dihentikan menjelang Salat Jumat dan dilanjutkan kembali setelah petugas menjalankan Jumatan. Proses pencarian cukup menghadapi kendala karena diduga korban tenggelam di genangan waduk yang memiliki kedalaman kurang lebih 48 meter.

"Kami sudah meminta bantuan untuk mencari dan mengevakuasi korban dari dalam waduk, seperti ke pihak Basarnas, Polair, dan Tim SAR BPWC," sambung Dadan.

Pihaknya juga telah meminta keterangan dari beberapa saksi yang mengetahui peristiwa tenggelamnya korban. Termasuk menghubungi pihak keluarga korban yang merupakan warga Kampung Selasih, RT 2/10, Desa Margalaksna, Kecamatan Cipeundeuy, KBB. Keluarga mengakui Yoyo masih belum ditemukan. Kalaupun terjadi kemungkinan terburuk, mereka menerimanya sebagai musibah dan telah merelakannya.

Terpisah Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Bandung Deden Ridwansah mengatakan, untuk mencari korban pihaknya harus menggunakan satu unit rescue carrier, satu set palsar air, dua set palsar selam, satu set peralatan medis dan satu set peralatan komunikasi. Kejadian tersebut dilaporkan pada Kamis malam dan pihaknya langsung menerjunkan petugas ke lokasi untuk melakukan pencarian. "Petugas kami sudah ke lokasi dan melakukan pencarian. Semoga saja bisa secepatnya ditemukan," tuturnya.



(zik)