alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Pembangunan Stadion Gelora Bandung Barat Dikebut, Target 2021 Selesai

Adi Haryanto
Pembangunan Stadion Gelora Bandung Barat Dikebut, Target 2021 Selesai
Rancangan Stadion Gelora Bandung Barat Lumpat yang akan dibangun di Cikalongwetan. Foto/SINDOnews/Adi Haryanto

BANDUNG BARAT - Bupati Bandung Barat Aa Umbara Sutisna menginginkan pembangunan Stadion Gelanggang Olahraga (Gelora) Bandung Barat di Cikalongwetan bisa selesai pada 2021.

Sebab pada 2022, Kabupaten Bandung Barat (KBB) menjadi tuan rumah Pekan Olahraga Provinsi (Porprop) bersama Kota Tasikmalaya dan Kabupaten Subang. "Saya ingin stadion bertaraf internasional beserta sarana olahraga lainnya di Cikalongwetan selesai 2021. Kenapa? Karena sebelum dipakai kan harus ada uji kelayakan dulu, jadi ada spare waktu hingga penyelenggaraan Porprov 2022," kata Umbara saat ditemui di Lembang, Kamis (15/11/2019).

Pembangunan Stadion Gelora Bandung Barat Dikebut, Target 2021 Selesai



Dia menilai kehadiran stadion tersebut sangat penting karena dapat menjadi sarana pendukung utama digelarnya berbagai pertandingan di Porprov. Belum lagi stadion bertaraf internasional yang akan dibangun di atas lahan seluas 30 hektare itu pembangunannya bersamaan dengan pengembangan Kawasan Walini Raya (KWR) sehingga keberadaannya saling mendukung satu sama lain.

Terkait kapan rencana pembangunan stadion ini masuk ke tahap Detail Engineering Design (DED), pihaknya harus berkoordinasi dulu dengan PT Wijaya Karya (WIKA) yang akan melaksanakan pembangunannya.

Karena stadion itu nanti akan terintegrasi dengan sarana olahraga lain, termasuk sport center, penginapan atlet, pusat perbelanjaan, dll, sehingga menjadi kawasan hidup. "Kita kan sudah MoU dengan WIKA, jadi selain ada pembangunanan stadion, nantinya akan ada juga tempat olah raga dan sarana prasarana pendukung lainnya," ujar dia.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bappelitbangda) KBB Asep Wahyu FS menuturkan, karena pembangunan stadion tersebut bersamaan dengan pengembangan KWR, maka saat ini pihaknya masih menunggu perjanjian kerja sama (PKS) dengan PT WIKA.

Termasuk untuk stadion nanti dibahas dalam PKS seperti kebutuhan anggaran, ukuran, akses jalan, dan lain-lain. "Kalau PKS sudah, baru dilanjutkan Feasibility Study dan pengerjaan fisik. Prinsipnya KBB hanya sebagai penerima manfaat dan memikirkan bagaimana nanti perawatannya supaya tidak memakai kas daerah (APBD)," tutur Asep.



(awd)

preload video